Pengalaman Touring Setiap Hari Kerja

He? Touring setiap hari kerja?

Yup,,,,itu yang gw lakuin saat ini, dimana gw tinggal di Cileungsi di perumahan Grand Nusa Indah dan berangkat kerja PP ke bilangan Sudirman, tepatnya di gedung Plasa Sentral, sebelahan dengan Atmajaya dan RS Jakarta. Perjalanan gw pulang pergi itu kira-kira 120 – 130 km, yang berarti 5 hari kerja menjadi 600km dan sebulan menjadi 2400km. Itupun belum termasuk kalau weekend jalan2 sama keluarga, atau touring. Wew.

Sebenarnya bukannya karena gw itu sangat amat hobi riding sejauh itu setiap harinya, tapi karena ketiadaan moda transportasi massal seperti kereta yang tidak ada jalurnya di Cileungsi, sementara kalau naik shuttle bus yang disediakan di komplek perumahan tetangga, Citra Grand itu gw harus berangkat jam 5 subuh atau paling telat jam stgh 6, otherwise gw pasti bakalan telat ke kantor gw yang jam masuknya jam 9 pagi. Karena apa? Karena akses jalan alternatif Cibubur yang semakin crowded dan juga tol yang semakin gak manusiawi, bayangin aja gw pernah bawa mobil ke kantor berangkat jam 7 tapi akhirnya sampai dikantor jam 11…

Yah, tapi itu sebenarnya resiko yang harus gw jalanin karena tinggal semakin ke pinggir atau malah diluar Jakarta yang udah sumpek kebanyakan penduduk. Sementara disepanjang perjalanan gw, jadi banyak banget (asli banyak banget bro) pengalaman lucu, blo’on, alay, bahkan pernah juga gw kecelakaan.

Riding motor Pulsar 180, yang termasuk motor batangan menjadikan gw menjadi rider yang “sabaran”, ya walaupun naik motor lainnya pun juga tetep sabar, gak seperti rider motor-motor bebek/matic lainnya yang seenak udelnya belak belok, naik trotoar, ngelewan arus dll, dan berikut ini adalah rider2 sialan bin alay yang pernah gw temuin di jalanan:

  • Yang suka nerobos lampu merah, gw yakin tu orang gak tau warna. Rider ini biasanya paling gak bisa lihat persimpangan kosong walaupun lampu masih merah, maen terobos aja padahal resiko kecelakaan sangat tinggi.
  • Yang suka berisik klakson2 pas masih lampu merah sementara gw berhenti dibelakang garis putih, rider paling parah dan gak tau peraturan
  • Yang suka belok ke lajur yang berlawanan padahal belokan/jalan yang dia tuju masih jauh didepan. Asli, ini rider yang paling amat sangat bodoh yang pernah gw liat, dan sayangnya banyak banget rider yang kaya’ gini. Padahal jelas2 itu sangat beresiko tabrakan.
  • Yang suka dengan enaknya naik ke trotoar dan bikin pejalan kaki akhirnya bingung mau lewat mana.
  • Yang gak pernah mau pake helm, karena dia sangka mukanya ganteng/cantik banget padahal itu muka bakalan kotor n berdebu banget, udah kaya’ yang paling jago aja sambil ngebut atau boncengan sampe ber 3, padahal ridernya matanya udah merem melek makan debu jalanan
  • Yang lampu depan atau/dan lampu belakang gak ada yang nyala… Kok kaya’nya susah banget ya rasanya cuman buat punya lampu motor nyala depan belakang.. 😯
  • Rider2 wanita, yang mereka itu gak tau resiko apa yang mereka hadapi dijalan, dengan santainya jalan ditengah pelan2, atau malah dipinggir pelaaaaannnn banget,, sampai bikin orang kagok ini orang mau kemana. Ditambah lagi gak pake helm sambil sms-an.. bah..
  • Rider2 dengan sticker komunitas bla bla bla, ditambah strobo dan lampu-lampu kemilau kebanyakan gaya. Serasa jalanan milik mereka sendiri, pake strobo negor gw?? Yah,, kadang gw diemin aja. Yang gw toet2 balik itu cuman karena gak sengaja aja, karena kebiasaan toet2 dengan rider lain. Masih mau berdebat soal strobo,, bah,,,,..

 

Semakin lama, semakin banyak rider2 yang seperti model ini sekarang ini. Dan semakin berbahaya dan beresiko aja riding dijalanan. Jadi sebenarnya apa yang negara SANGAT AMAT butuhkan saat ini, terutama untuk kota2 besar adalah moda transportasi massal yang nyaman dan murah. Kalau begini terus,, pasti Jakarta beneran kiamat di tahun 2014…

 

Advertisements

14 thoughts on “Pengalaman Touring Setiap Hari Kerja”

  1. sama kang
    saya kerja 6 hari
    -+ 100 pp mana jalan hancur (pedalaman)
    sringnya sih ketemu ular ma monyet.
    mau nginap ga ada listrik.
    motor ninja r ama f1zr.
    nikmati aja.

    Like

  2. hi bro, gue juga udah setaon kpr rumah di grand nusa indah, motor juga pulsar (tapi udah di lego), rencana akhir taon 2014 entar, segera nempatin tuh rumah di A4/12 (toko sada) sementara yg nempatin emak sama bokap gue, kantor gue di lebak bulus, sama jauhnya kan kita…seneng ternyata ada temen se perumahan yg suka nulis juga, gue juga ngelapak di sini :
    http://www.kompasiana.com/piereberutu

    so mampir – mampir ya ke warung gue (toko sada) sekedar nikmatin es krim…hahahahaha

    Like

  3. Minggu depan w juga rencana bakalan PP metland cilengsi – sudirman. Huft, bakalan rontok badan kali yee. Mungkin ad yg punya jalur tikus gitu,, pakenya motor matic.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s